ADVENTURE: BANDUNG TRIP 9-11 AGUSTUS 2015 (End)

Hari ini hari terakhir di Bandung. Jadi habis check out kita memutuskan buat jalan-jalan ke D’Ranch secara check outnya juga masi pagi. Iya, masih pakai motor sewaan itu dan bermodalkan gmaps secara gue jarang banget main ke D’Ranch, nggak seperti kakak gue yang tiap weekend suka ajak anak-anaknya kesana ­čśÇ

Tahu sendiri kan jalanan ke D’Ranch gimana. Agak-agak mendaki gitu. Karena kita adalah dua beruang sirkus yang pakai motor matic super mini, alhasil gue jadi korban laki gue: gue disuru turun tiap ada tanjakan gegara si motor ga kuat naik! Sial. Mana tiap ada orang lewat pada ngeliatin sambil cekikikan lagi -_- nasib

Tapi yang penting sampai sana disuguhkan pemandangan indah, udara bersih dan suasana yang nggak ramai seperti waktu weekend (ya iyalah kesana pas weekday gitu, ya sepi hihi)

DSCF0900 copyDSCF0913 copyDSCF0923 copyDSCF0935 copyDSCF0948 copy

Abis dari D’Ranch pas jalan turun ketemu resto kecil namanya Salse. Iseng aja cobain walaupun cuma minum-minum aja sekalian numpang sholat. Tempatnya lucu dan duduk-duduk disini emang enak karena masi di atas jadi udaranya sejuk banget. Seandainya Jakarta sesejuk ini T_T

DSCF0960 copyDSCF0961 copy

Lumayan ke Bandung walaupun cuma 3 hari secara mau nyobain jajan-jajan di tempat lainnya nggak keburu hehe. Kapan-kapan ke Bandung lagi tapi yang pasti bukan pas weekend lagi tentunya ­čÖé

Adventure: Bandung Trip 9-11 Agustus 2015 (Part 2)

Hari ini jadwalnya mau ke Kawah Putih, Ciwidey. Karena perginya naik motor, jadi dari pagi-pagi banget sudah berangkat. Jalanan menuju Ciwidey cukup lancar dan sampai di sana pun nggak ramai. Mungkin karena memang bukan hari libur jadi sepi. Lebih enak lihatnya daripada waktu gue ke sana dulu sama keluarga, ramenya ampun-ampunan.

Kita juga nggak lama di sana, cuma lihat-lihat terus foto langsung naik. Karena sampainya juga sudah sore dan bau belerangnya menyengat banget bikin suami sesak nafas.

DSCF0780 copyDSCF0826 copyDSCF0834 copyDSCF0844 copyDSCF0850 copy

Balik dari sini sih lumayan encok secara pake motor. Gue lupa abis itu kita makan di mana, yang pasti malemnya karena gue pingin yang manis-manis akhirnya ke Sweet Belly yang nggak jauh dari hotel.

DSCF0867 copyDSCF0870 copyDSCF0875 copy

 

Adventure: Bandung Trip 9-11 Agustus 2015 (Part 1)

Kali ini gue mau cerita soal trip kami ke Bandung yang udah lawas juga,┬áwhich is di tahun 2015. Tapi ini berkesan sih, soalnya tidak lama balik dari sini gue dinyatakan hamil. Jadi, honeymoon-nya berhasil Alhamdulillah ­čśÇ

Trip kita kali ini bertepatan dengan our 1st wedding anniversary yang jatuh tanggal 10 Agustus. Karena tidak lama sebelumnya kami menghambur-hamburkan uang di Bali, jadi trip kali ini maunya sederhana saja yang penting berkesan *azik*

Kita berangkat ke Bandung dengan menggunakan travel karena kita belum memiliki mobil keluarga. Di Bandung kita sudah booking transport untuk berkeliling yaitu menggunakan motor matic sewaan. Ini dari awal gue udah wanti-wanti biar dapat motor matic yang cukup gede secara suami orangnya super gede. Apa daya sampai sana yang didapat motor jenis vario yang mungil seada-adanya *pasrah*.

Setelah serah terima kunci motor kita langsung check in ke hotel. Kita dapet best deal banget waktu itu di Noor Hotel. Suami gue emang jago soal nyari hotel/akomodasi yang lucu-lucu. Ini hotelnya bagus pisan dan wangi pula. Di awal kita tanda tangan perjanjian untuk tidak merokok di area (maupun di kamar) hotel, kalau tidak akan dikenakan sanksi. Okesip karena kita tidak ada yang merokok pun dengan senang hati tanda tangan.

DSCF0711 copyDSCF0712 copy

Karena sudah sore dan perut belum diisi, setelah menaruh tas-tas ransel kita pun cabut buat cari makan siang yang sudah kesorean. Setelah (seperti biasa) sibuk argumen mau makan di mana, akhirnya kita makan di Kambing Bakar Cairo. Tapi seinget gue, yang gue mau pesen itu sudah ludes jadi ya pesen sisa-sisaannya saja (dan gue masih laper). Agak sedikit kecewa sih, cuma mikirnya karena ini di Bandung, there are sooo many choices of tempat makan yang lebih enak jadi yaudahlah. Setelah mengisi perut kita pun keliling-keliling saja menikmati udara Bandung yang adem nggak panas seperti Jakarta (baca: shopping di outlet hahaha).

Sebelum balik ke hotel, kita memutuskan buat makan malam daripada sampai di hotel harus keluar lagi gue udah keburu mager. Karena si suami sudah ngidam ke Suis Butcher, berangkatlah kita kesana.

DSCF0723 copyDSCF0724 copy

Setelah perut kenyang hati senang, kita pun balik ke hotel karena sudah capek banget seharian di jalan. Lanjut ceritanya ke part 2 yah.

Noor Hotel

Address: Jl. Madura No.6, Citarum,
Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

ADVENTURE: BALI 2015 PART 3-Danau Buyan

Ini sebenernya masi kelanjutan part 2 karena masih di hari yang sama. Cuma cerita tentang si Buyan ini bener2 berkesan buat gue karena kalo diinget2 bodoh aja gitu hahaha

Jadi abis dari pantai-yang-gue-gatau-namanya, kita sempetin makan dulu (sori, gue lupa lagi makan dimana). Kita udah book penginapan di daerah Buyan buat ortu gue karena kasian aja wis tuwek terus gue paksa2 camping kan ga lucu juga ya hihi.. Jadilah kita berancut sekitar jam 7 kesana. Kalo menilik2 google maps sih jaraknya cukup jauh tapi karena mikirnya ah tinggal anter ortu plus drop barang di hotel dan mau cabut lagi ke camping ground, jadi ga ngerasa kejar2an banget sama waktu.

Sambil jalan kita mampir dulu di mini market buat beli apalagi selain indomie yekan ga lupa kopi instannya juga sambil masi ceki2 maps.

Udah sampe nih di Buyan, tapi nyariin penginapan kita udah kayak nyari jarum diantara hutan belantara. Susah banget cyin! Ini emang ga bisa dipercaya si google maps. Udah susah sinyal, batere hp udah pada lowbat, jam-pun udah jam 12 malem. Muter2in tempat yang sama ada kali sampe 4x. Mau nanya ke rumah penduduk ga enak kan gedor2 rumah orang tengah malem mana disitu ga ada warkop dan tanda2 kehidupan. Pos satpampun tak ada inanggg~

Akhirnya pas lagi bengong2 di tempat, ada bapak2 keluar rumah. Adek gue langsung sigap nanya penginapan yang udah kita book. Bapak itu pun ga pernah denger nama penginapannya. Oke, nanya alamat kalo gitu. Si bapak ngasi tau kalo jalannya ternyata masi juaaauuuuhhh.. dan bener aja sodara sodaraaaa. jauh banget dari yang di tag di gmaps! Siapapun orang yang ngetag itu hotel di gmaps, bener2 deh ya kualat kalian huh.

Kesialan kami ga selesai sampe disitu. Sampe di penginapan yang bentuknya kayak rumah (gue sampe nyocokin dulu sama foto yang ada di Agoda), ga ada tanda2 kehidupan. Di ketok2 pagernya, salamlekum pun ga ada yang keluar. Mau bunyiin klakson ga enak kan udah jam 1an pagi. Akhirnya adek gue ngetok2 ke rumah samping dan dibantuin sama yang jaga rumah. Dan tahu kah kaliaannn, si ibu yang punya penginapan yang gue book ini bilang dia ga pernah publish homestay-nya di Agoda! And we’re like……*garuk2*….. kesel ga sih bwookk. Gue sih santai karna emang berencana nongkri di camping ground, tapi ga enak banget kan sama ortu. Akhirnya adek gue nelfon2in ke si Agoda, dan yang disana bilang Indonesia representativenya udah tutup jadi ga bisa ngurusin. DANG!

Kita pun berembug dan daripada ga dapet penginapan we decided buat bayar cash aja deh nginep disitu. Abis bersih2, naro barang2 dan pamitan sama ortu, berangcutlah kami bertiga (gue, suamik dan adek) ke camping ground dan berharap2 cemas masi dapet tenda ga ya tuh secara udah pagi buta gini.

Petualangan kami ga kelar sampe di urusan penginapan tadi justru nyari si camping ground lebih bodoh lagi. Bermodalkan (lagi2) gmaps yang udah nipu kita sebelumnya, gue pasrah ikutin jalan menuju camping ground yang ditunjukkin sama mang gmaps…dan berakhir di lapangan luas nan kosong yang ga ada orang satupun, cuma hutan belantara aja gitu sama si danau dengan kondisi suasana super gelap (ya iyalah mana ada lampu jalan di tengah hutan!) dan super dingin (gue ga nyangka bakal sedingin itu sih). Terus hape gue metong aja pas lagi setres2nya nyari dimanakah si camping ground berada. Adek gue matiin mesin mobil, dan sayup2 kita denger suara orang2 nyanyi2 yang asalnya berseberangan dari danau tempat kita bengong2. Mikir dong ya ada orang2 nyanyi=pasti pada camping!

Adek gue pun inisiatif mending nyari jalan sendiri ajalah, dan pake logika aja ngira2 seberangnya itu tepatnya dimananya. Di jalan gue sempet liat pos polisi sampe kepikiran loh mau nanya ke pak polisi hahaha abis gue gemes udah jam 2an ga sampe2! Suamik gue ga usah ditanya, dia mah sukses molor jadi cuma gue sama adek gue doang yang muter otak sambil jalan pelan pelaaaaan daaaaan gue ngebaca plang super dekil dan udah mau ilang tulisannya “Camping Ground Danau Buyan”. THANK YOU, HOLY GOD! Gimana coba mau baca itu plang. Papannya aja udah miring2 ga jelas, tulisannya udah kabur, dekil pula! Siaaaallll

Oke cus masuk gang yang ditunjukkin si papan dengan hati ceria. Pas mau masuk ga ada pos atau tanda2 orang yang jagain, akhirnya kita pasrah ga pake tenda dan duduk2 manis di batu2 aja sok stay cool padahal dari kepala sampe kaki udah kaku saking dinginnya! Ngangetin badan dengan masak2 bikin mie instan+ngopi2 cantik dan memandang iri ke tenda2 orang lain yang depannya pada pasang api unggun. Agenda kita sih moto2in bintang karena jujur viewnya spektakuler banget! You can see the milky way from here, gaes. Sayangnya gue ga bawa tripod juga, jadi ganjel2 kamera seadanya aja deh di batu yang penting indahnya terekam di memori kepala aja yak ahahaha

DSCF0522 copyDSCF0525 copy

Abis makan, suamik langsung kabur ke mobil dan bersiap molor (lagi) kukupan pake selimut tebel (emang dasar ye beruang madu kagak bisa banget luh idup dingin2 bentar!). Tinggal gue sama adek gue doang yang moto2 sampe semua orang yang di tenda pada tidur, dan kita masi melek sampe pagi dimana hawa pagi ternyata lebih dingin lagi daripada pas malem *hachoooo!*

IMG_0558 copyIMG_0563 copyIMG_0567 copyIMG_0574 copyIMG_0575_2 copyIMG_0604 copyIMG_0608 copy

Sekitar jam 7 atau 8 pagi akhirnya kita balik ke homestay dan baru sadar jalanan yang kita puter2in semalem itu ternyata kanan kirinya jurang maaannn!!

Terlepas dari kesialan2 kami, tempat ini worth to visit. Kalo ke pantainya kan udah biasa dong ya. Terus jangan sotoy kayak adek gue yang cuma celana pendekan doang, dikira ga dingin2 amat. Trust me, waktu itu dingin buanget! Atau mungkin kami yang sudah jompo, entahlah.

Anyway, soal homestay yang tadi, dari pihak Agoda dan booking.com (iya, mereka kerjasama) akhirnya confirm kalo booking-an gue ga diproses, jadi rekening aman ga terdebit otomatis. Keluarga yang punya homestay juga ramah banget dan untuk kamarnya sendiri view kamar yang ortu gue tempatin bagus, kamar mandi spacious ada air hangatnya juga dan bersih. Menyenangkan pokoke ­čÖé

DSCF0544 copy

Setelah dari danau buyan, langsung ke pelabuhan buat nyebrang dan melanjutkan perjalanan ke Surabaya. Tapi di Surabaya ga kemana-mana juga sih cuma ke rumah nenek doang.

Sekian perjalanan keluarga rempong. Lain kali gue mau balik lagi ke Bali cuma berdua aja sama si suamik yang ngerasa trip kali ini cuma bikin cape badan doang hahaha!

 

Made Homestay & Bungalow

Desa Munduk Banjar, Singaraja, Bedugul, Bali

Indonesia 81117

 

Adventure: Bali 2015 Part 2

Keluarga rempong cabut dari Villa Prana Shanti buat menuju Buyan. Tapi karena jadwal campingnya masi malem, akhirnya kita abis check out muter2 dulu di Ubud.

1st stop jajan dulu di Taco Casa. Tempat makan mexico yang gue suka banget nget nget uhuhu~

Karena jadwal hari ini cukup padat, jadi makannya di take away. Gue pesen quesadillas dan suamik pesen burrito (yang ga sempet di foto karena dese ga sabar langsung ngunyah). Serius enak banget nyamnyamnyam!

Abis ngisi perut kita berencana main2 ke ubud art market. Cukup parkir mobil di suatu tempat terus kita jalan kaki aja karena ga gitu jauh juga. Walhasil emang lebih banyak jajannya sih ngemilin gelato lah, mampir sana sinilah haha

Capek keliling2 di ubud, kita cus ke next destination which is Bali Pulina. Keluarga gue emang maniak kopi sejati jadi gue sengaja masukkin list ini. Bisa dilihat betapa excitednya bokap sama adek gue begitu sampe di sana. Tempatnya menarik sih emang, ada luwaknya juga gitu dengan muka2 bosan hahaha. Tempat santai2nya juga menarik banget dan dengan bayar tiket masuk udah termasuk mencicipi berbagai macem varian kopi. Seru banget. Viewnya bagus lagi kan hijau2 gitu bikin seger mata yang udah sepet liat mobil di jalanan Jakarta

DSCF0397 copy

luwaknya bocen

DSCF0399 copyDSCF0400 copyDSCF0411 copy

DSCF0445 copy

view seger tapi ada penampakan adek+ortu gue

Gue lupa abis dari Bali Pulina kita makan dimana (iyalah udah tahun lalu juga baru di post sekarang!) yang pasti abis itu kita ceritanya sih mau ke pantai lagi. Dengan ke-sotoy-an adek gue feat google mapsnya, kita tadinya emang mau ke pantai gunung payung. Tapi entah kenapa kita nyasar ke pantai lain yang gue gatau namanya apa. Ya mirip2lah sama si gunung payung *maksa* cuma cukup bikin encok soalnya mau ke pantainya harus pake tangga. Turun sih enak, lah naiknya ini. Betis udah berkonde gara2 dari kemarinan jalan kaki terus *manja*. Gue inget sih pantai ini masuknya dari samping hotel mewah di daerah sanur gitu kalo ga salah. Lagi2 gue udah pikun. Maapkeun yak haha

DSCF0465 copyDSCF0490 copyDSCF0502 copyDSCF0505 copy

Cakep ya pantainya udah gitu syepi pula berasa private beach deh. Puas banget main2 di pantai ini soalnya sepi dan bersih banget.

Abis dari sini kita pun berangkutt ke Buyan. Petualangan ke Buyan nya di postingan berikut aja ya ­čśÇ

 

Adventure: Bali 2015 Part 1-Ubud (2)

Ceritanya hari ini keluarga gue yang rempong manut aja gue ajak ke Bukit Campuhan. Gue anaknya emang rada2 norak gitu. Sirikan sih lebih tepatnya. Gegara liat2 di Instagram kok lucu juga ini si Campuhan, latah lah gue sambil berharap tempatnya lagi ga rame2 pisan.

DSCF0211 copyDSCF0249 copy

Gue mau ketawa sih kalo inget2 ini. Bayangin aja, orang2 yang gue lewatin mostly pada berakhir di bagian paling tinggi (kayak di foto ini misalnya) terus balik lagi. Lah gue? Gue sama keluarga rempong nerusin jalan sampe ke ujungnya. Iya! 2km aja sodara sodaraaaa huakakakaka.. sampe ujungnya kita ngaso minum2, dan adek gue ceki2 google map dimana kita baru sadar kalo diterusin nih jalannya bakal sampe ke villa tempat kita nginep bzzz. Disini kita bikin video bodoh2an dengan maksut buat ngirim ke kakak gue yang ga ikut liburan sama kita2 *jahat* etapi pas balik rasanya ga se-capek pas baru dateng (ya iyalahhh wong turunan).

Sampe bawah, kita ngaso lagi di Indomaret sambil kipas2. Gatau kenapa random aja abis dari situ kita ke Museum Antonio Blanco secara cuma selemparan kolor aja jaraknya sih dari tempat kita ngaso. Padahal kita juga udah pernah kesana semua kecuali suamik karena dese emang belum pernah ke Bali. Gue sih ga gitu suka kesitu abis banyak ayam! gue takut ayam hahaha

Abis dari Museum Blanco kita rencananya mau ke pantai tapi jarak dari Ubud ke Pantai Balangan cukup mayan jauhnya. Akhirnya yaudah daripada ga liat pantai sama sekali yekan, jalanin ajalah dulu sedapetnya aja syukur2 bisa sunset-an disana.

Sampe sana beneran udah pas mau sunset. Kita ga ke bawah sih, cuma di tebingnya aja. Menurut gue malah lebih enakan liat2 dari tebing.

DSCF0305 copyDSCF0357 copy

Seperti biasa kalo udah kelaperan keluarga rempong ini cukup cranky sodara sodara. Mengingat kita abis jalan kaki kurleb 4km di Campuhan, no wonder kalo lapernya berasa kayak pingin makan sapi seekor! Lagi2 pake cap cip cup mana aja makannya terserah wae lah. Akhirnya kita decided buat makan di Jimbaran (bukan, bukan di Menega kok hahaha). Entah apa nama tempatnya pokoknya seafood yaudah cuss. Abis itu balik lagi deh ke Ubud tempat kita nginep *lapkeringet*

Adventure: Bali 2015 Part 1-Ubud (1)

Sebenernya ini liburan udah lama ya tahun kemarin. Cuma karena ga lama dari liburan ke Bali dan Bandung kami diberkahi rezeki besar (yes, I’m pregnant!) akhirnya tertundalah nulisnya.

Ide liburan ke Bali awalnya berasal dari nyokap gue. Beliau tahunya gue dan suami belum mendapatkan proper honeymoon sejak kami married (padahal dasarnya suami lagi banyak kerjaan dan gue baru aja dapet new job jadi ga bisa gentayangan kemana-mana dulu) akhirnya tercetuslah ide ke Bali sekeluarga via jalur darat aka road trip! Gue udah luama banget ga road trip jadi iya-iya aja ikutin kata orang tua. Kalau dihitung-hitung sih sebenernya lebih hemat naik pesawat. Karena ya 1. ada aja promo ke Bali, dan 2. karena ga pake mampir-mampir yang bikin jadi pingin ini itu belum lagi hotel buat stay semalem. Tapi karena bokap juga pingin mampir ke rumah nenek di Surabaya, jadi sepertinya sekalian ajalah.

Anyway, karena ini rencana dadakan banget fix jadinya kapan (which is akhirnya pergi abis lebaranan) jadilah gue yang pontang panting nyariin penginapan beberapa minggu sebelumnya. Tahu sendiri kan gimana harga-harga hotel pas peak season *lapkeringet*. Pertama gue sama adek gue rembukan dulu jalurnya mau kemana aja. Kita udah lama sih ga main ke Bali, tapi udah males juga mau ke Kuta dkknya. Akhirnya kita sepakat buat camping di Buyan, abis itu turun ke Ubud lalu hari-hari berikutnya bisa main ke daerah Kuta/Sanur kalo sempet. Gue udah booking hotel di Ubud dengan jadwal sehari setelah kita camping di Buyan. Tapi ternyata  jalanan macet parah (yaiyalahh pada libur lebaran cuy!) akhirnya kita decided buat ke Ubud dulu dan ke Buyan belakangan.

Karena jarak dari pelabuhan ke Ubud super duper jauuuuhh, sampe di Ubud udah magrib kalo ga salah. Perut udah laper banget gue sampe mau nangis *lebay* akhirnya cuss makan dulu dimana lagi selain di Bebek Bengil. Udah males mikir dan udah pada cranky gegara kelaparan hahaha

DSCF0114 copy

si bebek

DSCF0117 copy

coconut cream pie

Selama di Ubud kami menginap di Villa Prana Shanti. Kayak gini penampakannya.

DSCF0167 copy

Tampak depan hotel dari undakan pertama

DSCF0187 copy

Tampak depan dari bawah

DSCF0188 copy

Menuju kamar dan pool lain

DSCF0152 copy

Pool 1

DSCF0198 copy

Pool 2

Asli cakep banget ini Villa. Kamarnya luas banget dan bersih cuma ga gue foto terus swimming poolnya ada 2, yang 1 disamping kamar gue dan 1 lagi deket kamar yang adek gue tempatin. Gue sih puas banget dapet disini PLUS best deal pula dari agoda waktu itu. Noraknya ya, waktu itu kita sampenya malem. Liat via google map sih udah bener kok alamatnya, tapi nyariin hotelnya dimana deh lebih tepatnya: mana lobbynyaaa?? Ada kali berapa menit kita bengong2 di depan situ sampe ada resepsionisnya nyapa…dari atas. Untung ga ada yang moto muka kita sekeluarga bengong dengak ke atas. Bego banget LOL.

Ngapain ajakah keluarga rempong ini di Ubud? Lanjut ke postingan berikutnya ya.

 

Villa Prana Shanti

Banjar Sebali, Keliki
Ubud, Gianyar 80571, Bali, Indonesia
Tel. +62 361 972606, Fax. +62 361 972607

http://www.villapranashanti.com